Valbury

Teman Trading Terpercaya Anda



USD/JPY Rebound Setelah Penurunan Intraday Lebih dari 500 pips, Kembali di Sekitar Pertengahan 141,00



forex 22 Sep 2022


  • USD/JPY mundur tajam dari puncak baru 24 tahun setelah Jepang melakukan intervensi di pasar FX.
  • Pullback korektif USD intraday dari tertinggi dua dekade berkontribusi pada penurunan tajam.
  • Kenaikan imbal hasil obligasi AS, divergensi kebijakan The Fed-BoJ membatasi penurunan lebih lanjut, setidaknya untuk saat ini.

Pasangan USD/JPY mengalami perubahan haluan intraday yang dramatis pada hari Kamis dan jatuh lebih dari 550 pips dari sekitar 146,00, atau tertinggi baru 24 tahun yang diraih Kam

is ini. Pasangan mata uang ini mempertahankan nada penawaran jual beratnya sepanjang awal sesi Eropa dan mencapai level terendah hampir tiga minggu dalam satu jam terakhir, meskipun rebound setelahnya.

Otoritas Jepang melakukan intervensi di pasar valas untuk pertama kalinya sejak 1998 untuk membendung penurunan cepat mata uang domestik dan memicu sell-off besar-besaran di sekitar pasangan USD/JPY. Rally intraday yang kuat dalam yen Jepang membuat pembeli dolar AS melakukan beberapa profit-taking, terutama setelah kenaikan kuat baru-baru ini ke tertinggi dua dekade. Ini dilihat sebagai faktor lain yang mempertajam tekanan bearish di sekitar pasangan mata uang ini.

Namun demikian, pemulihan dalam sentimen risiko, seperti yang digambarkan oleh nada yang umumnya positif di sekitar pasar ekuitas, akan membatasi kenaikan lebih lanjut safe-haven JPY. Terlepas dari itu, kenaikan baru dalam imbal hasil obligasi Pemerintah AS, didukung oleh sikap lebih hawkish yang diadopsi oleh Federal Reserve, mendukung prospek munculnya beberapa aksi beli-saat-turun USD. Itu, pada gilirannya, membantu pasangan USD/JPY untuk rebound lebih dari 100 pips dari terendah harian.

Perlu diingat bahwa The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75 bp lagi pada hari Rabu dan mengisyaratkan kenaikan suku bunga yang lebih besar pada pertemuan-pertemuan kebijakan mendatang. Sebaliknya, BoJ membiarkan pengaturan kebijakannya tidak berubah dan menegaskan kembali bahwa ia akan melanjutkan pelonggaran moneter yang kuat. Ini menandai divergensi besar dalam pandangan kebijakan The Fed-BoJ, yang telah menjadi faktor utama di balik kemerosotan yen lebih dari 25% terhadap mitra Amerika-nya sejak awal 2022.