NZD/USD Tetap Tertekan di Bawah 0,6500, Sisi Bawah Tetap Terbatas di Tengah Lemahnya Permintaan USD



forex 25 Jan 2023


  • NZD/USD bertemu beberapa penawaran jual sebagai reaksi terhadap data inflasi konsumen yang tidak mengesankan.
  • Tingkat IHK tahunan meleset dari prakiraan RBNZ dan membebani mata uang domestik.
  • Aksi harga USD yang lemah memberikan beberapa dukungan untuk pasangan mata uang ini dan membantu membatasi penurunan yang lebih dalam.

Pasangan NZD/USD berada di bawah tekanan jual pada hari Rabu dan mematahkan kenaikan tiga hari berturut-turutnya lebih dekat ke level tertinggi sejak Juni 2022 yang diraih minggu lalu. Pasangan mata uang ini tetap tertekan di bawah level psikologis 0,6500 sepanjang awal sesi Eropa, mesk

ipun kurang tindak lanjut di tengah lemahnya aksi harga Dolar AS.

Dolar Selandia Baru sedikit melemah setelah rilis data inflasi konsumen domestik, yang menunjukkan bahwa IHK utama melambat ke 1,4% selama kuartal keempat dari 2,2% sebelumnya. Selain itu, tingkat inflasi tahunan di bawah prakiraan 7,5% Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) dan tetap stabil di 7,2%. Data tersebut memaksa investor untuk menurunkan ekspektasi puncak suku bunga di Selandia Baru menjadi 5%, dari 5,5% dan mendorong beberapa aksi jual di sekitar pasangan NZD/USD.

Selain itu, kekhawatiran terhadap penurunan ekonomi global yang lebih dalam membatasi optimisme di pasar dan selanjutnya berkontribusi mendorong arus menjauh dari Kiwi yang sensitif terhadap risiko. Meskipun demikian, sentimen bearish di sekitar greenback membantu membatasi penurunan pasangan NZD/USD. Faktanya, Indeks USD, yang melacak kinerja greenback terhadap sekeranjang mata uang, tetap tertekan di dekat terendah sembilan bulan di tengah ekspektasi pengetatan yang kurang agresif oleh The Fed.

Pasar sekarang tampaknya yakin bahwa bank sentral AS akan melunakkan sikap hawkish-nya dan memprakirakan peluang lebih besar terhadap kenaikan suku bunga 25 bp yang lebih kecil di bulan Februari. Ini mungkin terus membebani Dolar AS dan mendukung prospek munculnya beberapa aksi beli-saat-turun di sekitar pasangan NZD/USD. Oleh karena itu, akan bijaksana menunggu tindak lanjut aksi jual yang kuat sebelum mengonfirmasi bahwa pasangan mata uang ini telah mencapai puncaknya dalam waktu dekat dan memposisikan diri untuk pullback korektif yang lebih dalam.

Tidak ada data ekonomi penggerak pasar utama yang akan dirilis dari AS pada hari Rabu. Meskipun demikian, sentimen risiko yang lebih luas dapat memengaruhi dinamika harga USD dan memberikan beberapa dorongan untuk pasangan NZD/USD. Namun, pedagang mungkin lebih suka absen menjelang rilis makro AS yang penting minggu ini, termasuk PDB kuartal keempat pendahuluan dan Indeks Harga PCE Inti masing-masing pada hari Kamis dan Jumat.